Melakukan Teologi di Afrika Hari Ini – Masalah dan Tren di Nigeria

PENGANTAR

Sejak pertengahan 1950-an, para teolog Afrika seperti John Mbiti, Edward Fashole-Luke, Desmond Tutu, Vincent Mulago dan Harry Sawyerr, Bolaji Idowu, Byang Kato, dan yang lainnya telah menjadikan misi mereka untuk membawa Injil untuk menanggung kehidupan dan pemikiran orang Afrika -Dunia – untuk menjadikan Kekristenan pribumi di sebuah benua yang pertama kali mendengar Injil di zaman Perjanjian Baru. Karena itu akan menjadi penyederhanaan yang menyesatkan untuk menyatakan bahwa Jerman, Amerika, Inggris dan Afrika masing-masing menciptakan teologi yang rusak, dikoreksi dan disalin. Afrika memiliki sesuatu yang berarti untuk ditawarkan. Ini memberikan bukti yang mendukung untuk penilaian yang realistis tentang isu dan tren Gereja di Afrika.

KONTEKSUALISASI

Istilah kontekstualisasi dapat didefinisikan sebagai penyederhanaan, klarifikasi dan pemberian kepemilikan kepada Alkitab dan Injil Yesus Kristus kepada komunitas iman tertentu. Jika sistem untuk melakukannya oleh karena itu hanya dipahami oleh orang asing atau alien, maka seseorang telah menutup saluran untuk inkarnasi Firman. Peneliti terkesan ketika ia mengunjungi beberapa gereja di Lagos, Nigeria selama studi lapangan dan mencatat bidang kontekstualisasi. Gereja Anglikan dan Aladura memiliki beberapa program dalam bahasa asli. Bahkan gereja Katolik tidak lagi melakukan pelayanan dalam bahasa Latin tetapi bahasa Inggris. Instrumen Afrika digunakan dan chorus Afrika dilayani. Menari dan bertepuk tangan tidak jarang terjadi. Penilaian Kekristenan dari penjelajahan Portugis di abad ke lima belas hingga pertengahan abad ketujuh mengungkapkan bahwa ada kegagalan relatif dari para misionaris dalam penyajian Injil. Mereka tidak menganggap budaya rakyat sebagai pertimbangan. Katolik Roma menuntut monogami dari orang yang mereka percaya, tetapi mereka tidak menunjukkan bagaimana para istri yang tidak diinginkan dapat dimukimkan kembali. Kekristenan digambarkan sebagai penemuan Eropa. Usry dan Keener (1996) secara provokatif berjudul teks mereka Agama orang kulit hitam: dapatkah Kekristenan menjadi Afrocentric? Judulnya begitu jelas, bukan untuk menyiratkan bahwa orang-orang non-kulit hitam dikucilkan, tetapi untuk menunjukkan bahwa Kekristenan yang alkitabiah adalah agama Black sama seperti agama kulit putih. Masalah menerima secara mentah-mentah atau lebih tepatnya mengadopsi sesuatu dari barat harus diperlakukan dengan hati-hati. Artikel itu, Halloween dalam perspektif lintas budaya, adalah kisah yang penuh semangat tentang kerentanan anak-anak yang dimanfaatkan oleh seri Harry Porter. Repacking of witchcraft baru dalam novel fiktif menarik bagi anak-anak (dan orang dewasa) karena ramah pengguna.

Schreiter (1985) menyajikan teks yang sangat baik dan sangat relevan yang dengan jelas mengajarkan bagaimana seseorang dapat memahami budaya sehingga pesan Injil berakar. Kepemilikan Alkitab harus diberikan kepada komunitas iman di tempat tertentu. Misalnya, seorang Igbo dan dengan ekstensi, seorang Afrika, jelas akan memahami penghinaan yang Kristus alami karena penulis dengan jelas menyatakan bahwa untuk mempermalukan seseorang yang populer atau kaya lebih buruk daripada membunuhnya, sebuah pesan yang dimengerti oleh orang Afrika. Kepekaan budaya Dan Wooding dalam iman Buta dalam perspektif lintas budaya, Bagian 1, memungkinkan dia untuk secara wajar membangun hubungan antarbudaya dalam pertemuan sarapan pria di Pasadena First Church of the Nazarene. Dalam menanggapi undangan ini dan dengan rela memberi dengan murah hati, seorang individu akhirnya menerima lima kali lipat hanya dari keyakinan butanya daripada menampilkan tindakan supernatural seperti berbicara dalam bahasa lidah.

MASALAH

Korupsi

Boer (2003) mengidentifikasi dua masalah utama yang mempengaruhi gereja Nigeria; "Yang pertama adalah korupsi yang telah menembus setiap lapisan masyarakat …" (Boer 2003, 31). Namun, orang harus mencatat bahwa korupsi adalah masalah yang dihadapi negara-negara berkembang dan maju. Gereja terus bersalah karena banyak jenis korupsi yang menjadi ciri masyarakat secara keseluruhan, sebuah isu yang mengejutkan Dr. Eze ketika dia mengamati dalam artikelnya Worldview isu-isu tentang korupsi …. Dia secara realistis berpendapat bahwa bagaimanapun "survei IHK (Indeks Persepsi Korupsi) tentang tingkat korupsi di negara-negara yang mereka teliti tidak didasarkan pada data empiris yang keras … (tetapi) pada pengalaman dan persepsi mereka yang paling berhadapan langsung dengan realitas korupsi "(Eze 2004 , 1).

Islam

Masalah kedua yang dihadapi spiritualitas Kristen menurut Boer adalah Islam. Subjek bukunya Nigeria dekade darah, vol.1 adalah hubungan Kristen-Muslim. "Jika korupsi telah menjelekkan Nigeria", Boer berpendapat "hubungan Kristen-Muslim telah mengacaukannya" (Boer 2003, 1). Dia mengarahkan agama Kristen dan Islam ke saluran-saluran positif untuk pembangunan nasional dan mencurigai adanya risiko besar bahwa orang Nigeria akan menjadi lelah terhadap kerusuhan agama dan kembali ke bentuk agama tradisional yang disanitasi atau ke versi sekularisme Afrika. Setiap orang Kristen harus membaca teksnya dan mencatat bahwa orang-orang Kristen di negara-negara barat sekarang melawan sekularisme yang mereka hasilkan melalui pertikaian mereka.

Agama Tradisional Afrika

Setiap upaya realistis untuk melakukan teologi di Afrika harus mempertimbangkan pengaruh Agama Tradisional Afrika dalam kehidupan orang-orang. Dr. Eze melakukan penelitian yang sangat relevan tentang beberapa perwujudan Tuhan di antara suku-suku Lardin Garbes. Asumsi bahwa Tuhan diperkenalkan ke Afrika oleh orang Eropa adalah penyederhanaan yang menyesatkan. Selain dewa-dewa keluarga dan desa, orang-orang Kamwe percaya pada Tuhan yang transenden dan universal. Dr. Eze (2004) berpendapat bahwa orang Afrika tahu tentang Pencipta atau Tuhan Agung yang menginspeksi pemahaman politeisme mereka dan menggunakan kakeknya, Tuan Muogbo Eze sebagai bukti yang mendukung. Meskipun mereka memiliki gagasan yang salah bahwa Dia jauh dari yang membenarkan menghukum dewa-dewa yang lebih rendah untuk mencapai dia, konsep jalan menuju Sang Pencipta masih ada di antara mereka. Paulus menggunakan kepercayaan pada Tuhan yang tidak diketahui untuk melayani para pendengarnya. Orang-orang Kristen juga harus menggunakan konsep tentang jalan kepada Pencipta yang sudah ada dalam pandangan dunia Kamwe untuk menghadirkan Yesus kepada mereka. Tuhan luar biasa bekerja dalam budaya manusia (terlepas dari bahasa yang berbeda, ras atau etnis) untuk mengungkap rencana-Nya. Ini sejalan dengan filosofi di balik ungkapan 'analogi penebusan' yang disebut demikian karena memfasilitasi pemahaman manusia tentang penebusan dalam budaya manusia. Tujuan yang diberikan Tuhan adalah untuk membuat prasyarat pikiran dengan cara yang secara budaya signifikan untuk mengakui Yesus sebagai Mesias. Di luar Alkitab, tampak bahwa wahyu umum Allah adalah sumber analogi penebusan di seluruh dunia. Relatif lebih mudah bagi seseorang untuk menggunakan orientasi supernatural orang Afrika untuk memenangkannya kepada Kristus.

Pertumbuhan kota

Mungkin masalah paling mendesak yang dihadapi gereja di Afrika saat ini adalah pertumbuhan kota yang cepat. Benturan budaya, dan agama, kemiskinan yang putus asa, AIDS, jumlah anak jalanan yang mengerikan, tekanan pada moralitas tradisional, masalah pekerjaan sementara dan tidak stabil, dan kurangnya pelatihan untuk beberapa pekerjaan yang ada dibawa pulang ke pembaca untuk bergerak dan akun perseptif dari orang-orang dengan siapa Shorter memiliki kontak langsung. Salah satu contohnya adalah kota Lagos yang populasinya lebih dari dua belas juta lebih dari gabungan Sierra Leone, Liberia, dan Gambia.

Pertumbuhan numerik gereja

Pada awal abad ke-20, diperkirakan sekitar tiga persen orang di Benua Afrika mengaku sebagai orang Kristen dan jumlah ini meningkat secara signifikan menjadi sekitar lima puluh persen menjelang akhir abad ini. Ada setiap alasan untuk percaya bahwa gereja akan terus mencatat pertumbuhan yang signifikan. Ajah (1996) bahkan mengaitkan 'keanggotaan bengkak' ini dengan penggunaan musik yang bijak di gereja yang dipandang sebagai jalan raya luar biasa di hati sebagian besar orang Afrika. Semua gereja yang dikunjungi oleh peneliti selama penelitian lapangan penuh sesak. Selama masa tinggal peneliti di Nigeria (2002-2005), telah diamati bahwa gereja-gereja dengan instrumen musik lebih banyak dan instrumen trampil umumnya menarik lebih banyak jamaah daripada mereka yang sedikit.

Kemakmuran

Tren kontemporer untuk menghindari penderitaan dengan segala cara telah menyebabkan 'Injil Kemakmuran' yang menekankan iman dalam mengklaim berkat sebagaimana mereka sebutkan. Dengan risiko penyederhanaan dan distorsi, injil ini mengajarkan, antara lain bahwa:

1. Setiap orang Kristen diciptakan untuk menjadi materiil dan finansial yang melimpah.

2. Orang Kristen yang berada dalam keadaan kesulitan keuangan yang berkepanjangan tidak tahu tentang rancangan Allah.

3. Untuk manifestasi pembalikan terobosan, calon harus menunjukkan harapannya dengan memberkati 'manusia Tuhan' pertama.

Oleh karena itu orang Kristen didorong untuk tidak menerima penderitaan sebagai bagian mereka. Siapa pun yang menderita entah hidup dalam dosa atau tidak berdiri di atas janji-janji Allah untuk hujan berkatnya. Ajaran ini tercermin dalam gereja Pantekosta yang dikunjungi selama studi lapangan. Jumlah persembahan yang dibangkitkan di gereja-gereja Pantekosta dan Anglikan sangat mengherankan.

Pelatihan pemimpin gereja

Gereja di Afrika telah membuat kemajuan luar biasa selama abad ke-20. Ini telah berkembang dari hanya segelintir lembaga pelatihan ke ratusan seminari. Ini merupakan indikasi bahwa gereja Afrika di abad kedua puluh satu akan menjadi gereja yang jauh lebih terdidik. Di gereja-gereja yang tercakup dalam studi lapangan, peneliti mengamati bahwa para pendeta dari Gereja-Gereja Aladura dan Pentakosta mengunjungi, Penginjil Superior E.M. Babatunde dan Pendeta Mike Ohiorenoya, adalah pemegang doktor. Tidak dapat dipungkiri bahwa para imam Katolik dan Anglikan dilatih secara akademis.

Peran wanita

Pesan utama dari misi Kristen adalah keselamatan, dan implikasinya, pembebasan. Dengan pesan ini, gereja harus memperhatikan 'ketidakseimbangan' dalam budaya Afrika yang didominasi laki-laki. Di bagian kedua dari penderitaan 'gairah' dalam lensa budaya, Dr. Eze (2004) menganalisis konsep teologi yang didorong secara kultural. Dia secara realistis berpendapat bahwa setiap citra kedewasaan di luar Mesias secara budaya didorong dan menyesatkan. Gereja harus mempelajari konsep Afrika dari muntu, yaitu, orang. Perubahan masyarakat menuntut bahwa gereja membuat beberapa modifikasi dalam peran perempuan. Dinamika yang sekarang ditunjukkan perempuan dalam masyarakat yang lebih luas dan di gereja Aladura yang dikunjungi khususnya telah menantang peran bawahan yang ditawarkan oleh beberapa gereja lain. Peneliti mengamati peran wanita di Seminari Teologi Afrika Barat di mana mereka melayani dalam kapasitas yang sangat penting seperti Panitera, Direktur Misi, Ag. Direktur Pembinaan Rohani dan dosen. Semakin banyak wanita yang akan menjadi pendeta karena lebih banyak seminari membuka pintu bagi lebih banyak mahasiswa dan dosen perempuan. Dengan kenaikan posisi kepemimpinan wanita, mungkin gereja akan melihat gaya kepemimpinan gereja yang lebih lembut dan lebih lembut.

TREN

Pertumbuhan rohani yang biasa-biasa saja

Tidak diragukan lagi, kecenderungan yang terlihat adalah pertumbuhan yang berkelanjutan dan eksplosif dari gereja Afrika. Namun, ada tantangan yang sangat besar yang terkait dengannya. Ini sudah mulai memanifestasikan dirinya dalam kekristenan kontemporer. Masalahnya adalah numerik tanpa pertumbuhan rohani yang sesuai. Misalnya, berpakaian anggota gereja, jika tidak diperiksa, akan menimbulkan masalah serius di gereja. Di gereja Pantekosta yang dikunjungi, peneliti sangat senang ketika dia dipindahkan dari kursi yang dia duduki di kursi khusus yang disediakan untuk pengunjung karena pakaian wanita yang duduk di depannya itu tidak senonoh. Dia mengenakan celana panjang tanpa tali yang memperlihatkan sebagian besar celana dalam pinknya. Khotbahnya sangat keras dan emosional tetapi tanpa substansi. Gereja harus melawan biasa-biasa saja dengan komitmen yang sama yang menolak kompromi. Peneliti mengamati bahwa gereja yang dikunjungi tidak memiliki program pelatihan pemuridan yang sangat jelas. Memenangkan jiwa-jiwa bagi Kristus tanpa program pemuridan yang sistematis pada tingkat tertentu setara dengan melahirkan anak-anak untuk iblis.

Fanatisme

Di beberapa gereja hari ini, kebaktian itu tidak lengkap tanpa beberapa nubuat, satu atau dua kesembuhan, dan beberapa iblis diusir. Gereja dan kementerian 'bersaing' dengan iklan paling dramatis seperti 'Ledakan Ilahi', 'Gunung mukjizat', 'Sensasi supranatural' dan ekspresi serupa. Meskipun itu baik untuk menekankan supernatural, gereja Afrika harus menyadari bahwa kejadian mujizat sehari-hari bukanlah fokus dari Alkitab. Membangun gereja di Afrika di sekitar mukjizat mungkin cenderung mengarah pada penekanan yang salah. Komisi utama Yesus adalah untuk memberitakan Injil. Bersandar pada keajaiban di setiap layanan dapat menyebabkan fanatisme dan penyimpangan dari kebenaran. Dalam Gereja Surgawi Kristus yang dikunjungi selama pekerjaan lapangan, peneliti dipanggil keluar dari dinas dan dibawa ke belakang altar luar tempat penglihatan dan wahyu, sebagian besar tidak benar, dari seorang nabiah tentang dia ditulis oleh perekam. Misalnya, nabiah mengamati bahwa istri peneliti kadang-kadang menderita sakit perut. Pertanyaan dalam pikiran seseorang adalah: berapa banyak wanita normal yang biasanya tidak menderita bellyache?

Rasionalisme

Pendidikan gereja terus meningkat. Ada banyak sekolah Alkitab dan seminari di Nigeria saja. Banyak universitas dan akademi pendidikan memiliki departemen studi agama. Namun, karena semakin banyak orang Afrika yang terpapar dengan ide-ide Barat yang dikemas ulang, Kristen Afrika harus berjuang sangat keras untuk menghindari rasionalisme anti-supernatural dari gereja barat. Dimulai dengan 'Age of Reason', gereja barat secara bertahap semakin dipengaruhi oleh bias anti-supernatural yang muncul dari rasionalisme. Meskipun ini belum benar-benar menjadi masalah serius, peringatan yang serius adalah bahwa orang Kristen Afrika perlu menyeimbangkan iman dengan akal.

Sinkretisme

Dalam upaya untuk 'melindungi' Injil, para misionaris Eropa di bawah kontekstualisasi pesan itu. Karena gereja kini menjadi lebih banyak orang Afrika, perhatian harus diambil agar pesan itu tidak terlalu kontekstual yang dapat mengarah pada sinkretisme (pencampuran keyakinan agama). Misalnya, terlalu menekankan penglihatan dan mimpi di gereja Aladura. Kontekstualisasi tanpa sinkretisme adalah salah satu tantangan utama yang dihadapi Gereja Afrika di abad ini. Orang Afrika yang khas, tidak seperti rekannya di Barat memiliki orientasi supernaturalistik. Masyarakat Afrika lebih memperhatikan agama sementara barat menekankan pada ekonomi dan budaya material. Salah satu alasan mengapa Pentakostalisme diterima dengan baik di Afrika adalah karena banyak ajaran dasar konsisten dengan pandangan dunia Afrika. Beberapa di antaranya termasuk supranatural, setan / roh jahat, penyembuhan ilahi, dan ekspresi ibadah fisik dan emosional. Dr. Eze dengan jelas mengungkapkan bahwa Kamwe / Mubi di Nigeria (termasuk orang Kristen) pergi ke pendeta animist. Sebagaimana dicatatnya, "kebutuhan akan kekuatan supernatural untuk memecahkan masalah-masalah tertentu yang menentang solusi masih mendorong orang-orang kepada imam animis" (Eze 2005, 5). Pelajaran yang bisa dipetik adalah sikap komunitas Kristen yang berdoa untuk hujan (dengan Tuhan menghormati). Ini adalah manifestasi yang jelas dari fakta bahwa Tuhan Kristen hidup atau aktif dalam urusan manusia. Jika teologi di Afrika bermakna, poin ini harus dicatat secara serius jika gereja tidak akan relevan dan akan seperti Rip Van Wrinkle, tokoh legendaris dalam Gulliver's Travels yang tidur selama beberapa dekade hanya untuk bangun dan menemukan dunia yang benar-benar berubah. .

Dominasi

Kecenderungan disayangkan dalam agama Kristen sepanjang sejarah gereja adalah bahwa setiap kali agama Kristen telah mencapai status mayoritas dalam suatu budaya, ia telah menjadi tidak toleran dan kadang-kadang melecehkan agama-agama lain. Perang Salib pada abad ke-10 dan seterusnya dapat membuktikan hal ini. Garis tipis antara penginjilan dan toleransi terhadap agama-agama lain telah menjadi tali yang orang Kristen tidak selalu berjalan dengan sangat baik. Beberapa penulis mendorong toleransi antara orang Kristen dan Muslim di Nigeria. Meskipun Boer misalnya menyalahkan yang terakhir untuk sebagian besar konflik agama, ia juga berpendapat bahwa ada beberapa contoh di mana yang pertama kadang-kadang dimulai kemudian kerusuhan. Inti dari pesannya untuk orang Kristen dan Muslim adalah masing-masing wholisme dan pluralisme. Orang Kristen perlu bertobat dari godaan mereka dengan bahasa dan konsep sekularisme di lingkungan yang dibagi dengan Muslim dan menjauhinya dengan mengembangkan pandangan dunia yang lebih komprehensif. Muslim, di sisi lain, perlu memperbarui rasa pluralisme mereka. Nigeria ditandai oleh situasi pluralistik yang tidak lagi memungkinkan dominasi satu agama atas semua orang. Boer berpendapat bahwa situasi menuntut perubahan dalam sikap orang Kristen dan Muslim? mereka harus bergerak dari permusuhan untuk menghormati.

PROSPEK TEOLOGI DI AFRIKA / PELUANG

Setiap upaya untuk melakukan teologi di Afrika harus secara serius memperhatikan diskusi yang disebutkan sebelumnya. Dari uraian di atas, dapat dikatakan bahwa tidak semua isu dan tren negatif. Meskipun perhatian harus diambil untuk menghindari gereja yang sangat condong ke arah rasionalisme, kemakmuran, sinkretisme, untuk menyebutkan tetapi beberapa, gereja Afrika harus dipuji karena upaya sadar untuk mengontekstualisasikan Injil dan menekankan pada pelatihan ulama. Namun, selebihnya dari makalah ini lebih lanjut membahas beberapa peluang yang harus digunakan secara bijak agar teologi menjadi bermakna di Afrika.

Usia gereja

Sebagian besar gereja kontemporer terdiri dari orang-orang muda. Perkiraan usia rata-rata gereja yang dikunjungi selama pekerjaan lapangan adalah tiga puluh. Ada kemungkinan bahwa kecenderungan ini tidak akan berubah. Gereja di Afrika akan terus menjadi gereja muda. Kelompok usia ini akan terus memberi banyak energi dan antusiasme. Itu akan memungkinkan gereja memiliki kekuatan untuk menginjili dan mempengaruhi masyarakat. Namun, itu juga bisa membuat gereja lebih rentan terhadap fanatisme, intoleransi dan keputusan yang tidak bijaksana. Kita tidak boleh lupa bahwa pepatah Nigeria yang menyatakan bahwa anak di atas pohon tidak dapat melihat apa yang dapat dilihat oleh sesepuh di atas tanah.

Gereja dan sekolah teologi

Peningkatan jumlah lembaga teologis merupakan perkembangan yang disambut baik. Namun, gereja dan sekolah teologi harus bekerja sebagai tim untuk mempengaruhi masyarakat karena "posisi antara keduanya hampir menjadi gereja versus sekolah teologi" (Turaki 1991, 31). Turaki mengevaluasi bidang kekuatan dan kelemahan dalam peran yang diasumsikan untuk masing-masing, dan implikasi teologis dari dikotomi, bersama dengan kompetisi yang dihasilkan, isolasionisme dan penegasan otonomi untuk melakukan teologi.

Pengembangan kurikulum

Penting bagi para teolog untuk meninjau kembali kurikulum di seminari. Dipertanyakan apakah seminari-seminari Afrika harus meninjau, mengambil kembali sejarah pemikiran barat dan gereja barat atau malah meluncurkan ke dalam kedalaman budaya dan tradisi mereka sendiri dan menghubungkan Kitab Suci dan tradisi dengan budaya, akar, sumber dan kekayaan Afrika. Ada wilayah di mana barat juga bisa belajar dari Afrika. Hal ini bertentangan dengan latar belakang ini yang diamati bahwa "alih-alih bersaing atau mengklaim keunggulan untuk berbagai pendekatan, kita perlu bertukar dan berbagi pengalaman, kita perlu saling memahami dan belajar dari satu sama lain" (Turaki 1991, 29). Cukup diperdebatkan bahwa, bertentangan dengan pemikiran umum, Afrika memiliki pengaruh yang pasti dan signifikan terhadap perkembangan gerakan oikumene secara umum dan misinya yang dibuat secara khusus. Itu bertentangan dengan latar belakang ini bahwa Konferensi Edinburgh pada tahun 1910 memperkenalkan gagasan tentang keseluruhan Injil oleh seluruh gereja kepada dunia.

Penekanan pada keadilan

Keadilan adalah salah satu konsep paling mendasar dari Kekristenan (dan Yudaisme). Ini adalah tema yang harus mendapat penekanan lebih dalam gereja Afrika. Masyarakat tidak bisa sehat tanpa keadilan. Pada tahun 1995, sekelompok pemimpin Nigeria menjadi khawatir tentang ketidakadilan dalam masyarakat Nigeria. Hal ini menyebabkan Kongres Etika Kristen di Nigeria (COCEN) yang berlangsung di Abuja pada November 1997. Ditekankan bahwa orang Kristen juga bersalah atas pelanggaran etika. Prinsip-prinsip Kristen harus benar-benar dikontekstualisasikan untuk Afrika. Harus ada pemahaman yang jelas tentang hubungan erat antara agama dan masalah sosial / politik, serta iman dan keadilan. Ajaran sosial Gereja tidak hanya harus dipelajari dan diketahui, tetapi juga aplikasi untuk banyak masalah yang dihadapi Afrika harus dirumuskan dan dicoba.

Penghormatan atas hak asasi individu

Hak-hak individu harus dilindungi. Menolak memberi seseorang pekerjaan karena dia berasal dari kelompok etnis 'salah' adalah pelanggaran hak asasi manusia orang itu. Peneliti telah mengamati misalnya bahwa orang Kristen biasanya tidak keluar dengan kekuatan yang sama untuk membersihkan lingkungan ketika pemerintah memberikan perintah setiap Sabtu terakhir di Freetown dan Lagos. Malam hari dapat dilakukan tanpa perlu menggunakan pengeras suara yang akan mengganggu ketenangan warga yang sedang beristirahat.

Bantuan kepada yang membutuhkan

Ajaran-ajaran gereja seharusnya tidak perlu menekankan pada pemberian dari jemaat ke gereja tetapi sebaliknya. Salah satu ajaran dan contoh Yesus yang paling jelas terkait dengan belas kasih bagi orang miskin. Ini harus dilihat sebagai tanggung jawab mendasar dari setiap budaya untuk menjaga anggota yang lemah dan membutuhkan. Memberi sedikit uang kepada orang miskin tidak harus memuaskan orang Kristen. Agama Kristen harus dilibatkan dalam mengidentifikasi penyebab kemiskinan dan mengatasi masalah-masalah ini. Tuhan tidak memanggil semua orang Kristen untuk menjadi kaya. Guru kesejahteraan harus memperhatikan. Namun, Dia telah memanggil kita untuk membantu memenuhi kebutuhan orang miskin. Membantu orang yang membutuhkan membutuhkan perumahan yang layak bukan hanya tanggung jawab pemerintah tetapi juga tanggung jawab gereja. Peneliti terkesan ketika banding dibuat untuk membantu orang miskin di gereja Aladura dikunjungi. Pelatihan komputer gratis ditawarkan yang memungkinkan beberapa pemuda diberdayakan. Seluruh jemaat diberi makan setelah kebaktian. Peneliti belajar bahwa ini adalah kejadian biasa.

KESIMPULAN

Fakta alkitabiah yang harus diperhatikan teologinya adalah bahwa jika Allah memang memperhatikan semua orang, maka ada kesinambungan teologis antara orang Israel dan orang lain (termasuk Afrika).

Jika iman Kristen memiliki efek nyata terhadap kehidupan Afrika, ia harus menerima dan mengatasi dunia roh. Seorang Kristen yang tidak memiliki tempat untuk supranatural berbicara dalam nada asing. Budaya orang Afrika harus dipelajari secara realistis jika ada dampak yang berarti yang bisa dibuat. Kalu dengan cemerlang mengutip P.O. Ringkasan Ajah tentang harapan teologi gereja Afrika:

Para teolog Afrika harus memprogram untuk mewujudkan jawaban atas apa yang teologi Afrika katakan tentang sihir, sihir hitam, pengaruh iblis, okultisme, penyakit yang disebabkan secara spiritual, bimbingan spiritual melalui ramalan atau prediksi masa depan, penyembuhan ilahi, pembebasan dari dan mengusir setan dan roh jahat , apresiasi nilai-nilai budaya, pembebasan tertindas, bantuan dari kemiskinan dan deprivasi, hak asasi manusia, demokratisasi, gelar ozo dan masyarakat rahasia, reinkarnasi, kematian dan kebangkitan, penghakiman terakhir (Kalu 1978, 123).

KARYA DIKUTIP

Buku dan artikel

Ajah, Paul. 1996. Sebuah Pendekatan Teologi Afrika. Uburu: Truth and Life Publications.

Boer, Jan H. 2003. Beberapa dekade darah di Nigeria, Vol. 1. Belleville, Ontario: Penerbitan Essense.

Eze, Herbert. 2004. Penderitaan "Gairah" dalam lensa budaya (bagian dua).

Tersedia (online): http://www.assistnews.net/stories/2004/s04040016.htm. 9 Maret 2005.

_____________. Halloween dalam perspektif lintas budaya. Tersedia (online):

http: www.assistnews.net/stories/2004/s04040016.htm. Diakses pada 11 Maret 2005.

Kalu, Agwu. 1978. Lampu dan nuansa Kekristenan di Afrika Barat. Umuahia: Tekan Amal.

McCain, Danny. 2000. Gereja di Afrika pada abad ke-21. Afrika Jurnal Teologi Injili.

19 (2): 105-130.

Schreiter, Robert J. 1985. Membangun teologi lokal. Maryknoll, New York: Orbis Books.

Turaki, Yusufu. 1991. Pencarian untuk kerja sama, pembaruan dan relevansi dalam pendidikan teologi. Afrika Jurnal Teologi Evangelis 10 (1). 29-38.

Utuk, Efiong S. 1989. Pengkajian ulang kontribusi Afrika terhadap pengembangan ekumenis

gerakan: Edinburgh, 1910. Africa Theological Journal 8 (2): 85-103.

Observasi partisipan

Gereja Surgawi Kristus, Mafoluku, Paroki I, Wulemotu Agbo Road, Off Jalan Bandara Internasional,

Mafoluku, Oshodi, Lagos, Nigeria. Gereja Anglikan St. Paulus, 1-9 Jalan St. Paul's Church, Mafoluku,

Oshodi, Lagos, Nigeria. Dikunjungi oleh peneliti pada hari Minggu, 1 Mei 2005.

Gereja Tuhan Mission International Inc., Pusat Keajaiban Kemenangan, 10 Jalan Oludegun, Off Internasional

Airport Road, Mafoluku, Lagos, Nigeria. Dikunjungi oleh peneliti pada hari Minggu 10 April 2005.

Gereja Katolik St. Jude, 47 Ewu Road Tua, Mafoluku, Oshodi, Lagos, Nigeria. Gereja Anglikan St. Paulus,

1-9 St Paul's Church Street, Mafoluku, Oshodi, Lagos, Nigeria. Dikunjungi oleh peneliti pada hari Minggu 24

April, 2005.

Gereja Anglikan St. Paul, 1-9 Jalan St. Paul's Church, Mafoluku, Oshodi, Lagos, Nigeria. Dikunjungi oleh

peneliti pada hari Minggu 17 April 2005.

© Oliver Harding 2008