White Sun – Tao Surga

Tao ada sebelum Langit dan Bumi. Itu akan tetap ada setelah kehancuran segalanya. Tao adalah asal mula Surga, Bumi, manusia, zat dan hal-hal.

Tao menjadi esensi, adalah inti dari semua kebajikan. Tuhan adalah energi spiritual Tao. Dalam hal tuan semua fenomena dalam kosmos, esensinya disebut Tuhan. Kebenaran adalah manifestasi dari Tao dan hati nurani adalah manifestasi dari diri sejati.

Awalnya Tao tidak bernama. Karena ini adalah kehampaan, itu ada di mana-mana dan tidak ada di mana-mana. Komik seperti roda raksasa, hari mengikuti bulan, musim dingin mengikuti musim panas, kelahiran diikuti oleh pertumbuhan, usia tua dan kematian. Manusia tidak bisa hidup tanpa Tao. Tao adalah Diri Sejati manusia. Setelah Diri Sejati ditutupi oleh emosi dan keinginan, seseorang menjadi hilang dan tertarik oleh gambaran ilusi, maka selamanya terjebak dalam lingkaran kelahiran, kematian dan kelahiran kembali.

Saat ini, sains dan teknologi mendominasi masyarakat. Manusia menjadi rusak dan moralitas memburuk. Bencana menyerang di mana-mana. Tujuan utama Tao Surga adalah untuk mengubah dunia menjadi Tanah Murni.

Apa arti sebenarnya dari Tao?

Pada awalnya, comos itu batal tanpa bentuk atau substansi apa pun. Namun dalam keadaan ini, ada energi yang tak terlukiskan. Tanpa awal atau akhir, itu selalu berubah dan terus-menerus meremajakan diri. Energi ini menciptakan miliaran galaksi, bintang, dan tata surya. Itu juga menciptakan miliaran bentuk kehidupan di Bumi, termasuk manusia, hewan dan tumbuhan. Bentuk dan zat yang dapat diamati membentuk dunia material; orang lain yang tidak dapat diamati membentuk dunia spiritual. Energi mistik ini yang ada dalam segala bentuk dan bentuk mengisi alam semesta dengan vitalitas yang hidup. Oleh karena itu inilah asal mula semua kehidupan dan Tuhan semua makhluk. Kami menyebutnya TAO energi.

Tao memberkati Surga dan Bumi, kebenaran dan ketertiban. Tao tidak hanya mewujudkan keadaan kehidupan, tetapi juga mengungkap prinsip, keteraturan dan karakteristik kehidupan. Tao adalah pusat dari semua pikiran, perasaan dan emosi dan mengendalikan semua keberadaan tubuh. Setiap orang memiliki Tao di dalam dirinya, namun tidak tahu keberadaannya. Tao adalah asal mula manusia. Orang yang mencari dan menemukan Tao menjadi Orang Suci. Orang yang tidak tahu Tao menjadi tersesat dan berisiko memusnahkan jiwanya. Jadi, orang yang bertindak murah hati berdasarkan iman akan menyempurnakan kebajikan dalam hati nuraninya; Orang yang membuat keputusan berdasarkan iman akan menyempurnakan kebijaksanaannya.

Penulis: T.A Chew

Situs web: www.white-sun.com

White Sun – Tao Surga. Hujan Kebijaksanaan (Bagian 1 dari 3)

'Hujan Kebijaksanaan' diajarkan oleh JiGong, guru Surgawi Tao Surga yang ditunjuk oleh Lao Mu. JiGong adalah dewa yang sangat populer disembah oleh Tao dalam jutaan. Dia adalah reinkarnasi dari salah satu dari 18 Arahat dan dia adalah seorang biksu yang berpakaian seperti pengemis selama Dinasti Song. Seorang lelaki dengan kebajikan tanpa batas, dia berjalan ribuan mil tanpa sepeser pun di sakunya dan atap di atas kepalanya, memberitakan kebenaran sampai hari kematiannya.

Dalam ajaran Tao Surga, Master Chang Tienzen dari Jining, Provinsi Shantung adalah kelahiran kembali JiGong. Ia lahir pada hari ke-19 bulan ke-7 bulan ke-13 pada masa pemerintahan Guangshu (1889) selama Dinasti Ching. Master Chang Tienzen menjadi guru Surgawi pada tahun 1947, hari ke-15 dari bulan lunar ke-8, ketika bulan adalah yang terbesar, paling bulat dan tercerdas. Ketika dia lahir, dinyatakan bahwa Sungai Kuning menjadi jelas menandakan kelahiran seorang bijak. Telapak tangan kirinya memiliki tanda merah matahari dan telapak tangan kanannya memiliki tanda bulan.

Bagian 1 dari 3 hanya sebagian kecil dari ajarannya dan ini adalah apa yang dia katakan tentang kepahitan hidup untuk membiarkan kita memahami rasa sakit dan penderitaan yang harus kita hadapi dalam kehidupan.

[1] Kesedihan terbesar dalam hidup seorang pria adalah memiliki istri yang dengki dan seorang putra yang infilial.

[2] Hal yang paling jahat adalah meminta seseorang membalas kebaikannya dengan luka.

[3] Kesengsaraan terbesar adalah berada dalam keadaan yang sangat menyedihkan.

[4] Hal yang paling menyedihkan adalah untuk teman dan keluarga seseorang untuk meninggalkannya.

[5] Rasa frustrasi terbesar adalah kesuksesan direnggut dari genggaman seseorang.

[6] Penyesalan terbesar adalah membiarkan kata-kata atau tindakan seseorang menyimpang ke arah yang salah.

[7] Hal yang paling melelahkan adalah berada di bawah tekanan mental yang luar biasa.

Semua ini adalah pertemuan paling menyakitkan dan pahit dari kehidupan seseorang.

Keadaan hidup yang paling tidak dapat dihindari.

[1] Rasa sakit karena tidak memiliki apa yang diinginkan seseorang.

[2] Rasa sakit karena dipisahkan dari orang yang paling Anda cintai

[3] Rasa sakit karena merasakan kepahitan terhadap seseorang

[4] Penyakit, kelaparan, berjuang untuk makanan, bekerja keras untuk ketenaran dan keuntungan, kecemasan tentang beban keluarga ….

Semua kebajikan yang terakumulasi dari kehidupan dapat dihancurkan hanya oleh satu wakil, seperti seekor burung yang sedang mencari makanan tiba-tiba disita oleh predator. Semua kejadian tragis semacam itu disebabkan oleh keserakahan. Untuk ditindas atau dibunuh dengan cara yang tidak wajar, untuk terjebak dalam bencana alam dan manusia yang disebabkan, perang dan kehancuran kejam … ini adalah nasib paling tragis dari kehidupan seseorang.

Penulis: T.A Chew

Situs web: http://www.white-sun.com